Apa itu Crowdfunding: Definisi, Regulasi, Kelebihan dan Kekurangan

Apa itu Crowdfunding? Crowdfunding merupakan istilah bahasa Inggris untuk ”crowdfunding “. Ini berarti bahwa sejumlah besar orang dibawa untuk berpartisipasi dalam pengembangan, dalam hal ekonomi dan keuangan, dari suatu proyek.

Apa itu Crowdfunding? Definisi Crowdfunding adalah cara lain bagi perusahaan dan individu untuk mengumpulkan dana untuk proyek mereka. Dalam kebanyakan kasus, ini adalah asosiasi dari sejumlah besar orang yang berinvestasi dalam jumlah kecil yang memungkinkan para pemimpin proyek untuk menemukan dana yang diminta. Metode pembiayaan ini juga merupakan cara untuk menyatukan sebanyak mungkin orang di sekitar proyek Anda.

Dengan demikian, metode pembiayaan ini merupakan bagian dari proses disintermediasi dan kontribusi dapat dilakukan oleh individu atau perusahaan, apa pun bidang kegiatannya. Karena bank bukan lagi satu-satunya penguasa dana dan modal, proyek ini dapat dilakukan secara bebas.

Singkatnya, crowdfunding adalah serangkaian teknik dan metode untuk “mengumpulkan dana”, untuk melaksanakan proyek.

Berbagai bentuk Crowdfunding

Ada beberapa bentuk crowdfunding dibedakan menjadi 6 bagian:

1. Hadiah

Ini adalah bentuk partisipasi tanpa harapan atau pertimbangan, yang dilakukan oleh orang perorangan atau badan hukum (asosiasi, perusahaan). Karunia itu kemudian tidak tertarik, bahkan jika ada praktik pemberian balasan, cukup simbolis. Hadiahnya, juga disebut sumbangan dengan imbalan.

Badan hukum akan berpartisipasi pada tingkat pilihan mereka, tetapi akan menerima sesuatu sebagai balasannya. ” Hadiah ” atau ” pertimbangan ” ini adalah bentuk barter, yang dapat dimanifestasikan secara materiil (tawaran hadiah, barang-barang promosi) atau lebih secara simbolis (dalam bentuk, dalam waktu yang diberikan, dalam iklan).

2. Pinjaman atau crowdlending

Di sini saya mengacu pada platform pinjaman, yang dirancang khusus untuk crowdfunding.

Alamat peminjam, melalui platform web, banyak pemberi pinjaman yang akan berpartisipasi sejauh kemampuan mereka. jumlah harus dilunasi dalam waktu yang ditentukan, dengan atau tanpa bunga (tergantung pada platform dan perjanjian yang telah ditentukan sebelumnya). Sistem ini juga disebut crowlending atau lending.

3. Investasi modal atau ekuitas

Ini adalah bentuk crowdfunding di mana individu yang berpartisipasi dalam upaya kolektif menjadi pemegang saham proyek (seringkali, ini adalah masalah mendirikan bisnis). Modal ini dipegang oleh “pemegang saham kecil” ini, memberi mereka hak pengawasan, hak untuk memilih tetapi juga untuk bagian dari keuntungan masa depan. Metode pembiayaan ini disebut juga crowdfunding ekuitas.

4. Produksi komunitas

Itu terjadi ketika investor juga merupakan co-produsen. Dengan demikian, mereka akan menerima royalti atas penjualan di masa mendatang (kadang-kadang, ini bisa lebih simbolis dan hanya terdiri dari undangan atau hadiah promosi). Tetapi dalam semua kasus, ada mitra.

5. Kredit mikro solidaritas atau kredit mikro

Ini sering berguna dalam konteks proyek mikro: Pengguna internet menyumbang dalam jumlah kecil untuk mempromosikan pengembangan kegiatan yang bersangkutan. Bisakah kita membiayai semuanya berkat equity crowdfunding Indonesia?

Meskipun crowdfunding pada awalnya memungkinkan untuk membiayai proyek-proyek budaya seperti film atau album musik, itu telah terdiversifikasi. Proyek pribadi individu dapat dibiayai melalui pinjaman antar individu (Kredit Terpadu) atau melalui platform crowdfunding kredit mikro atau solidaritas.

Perusahaan juga pengguna bentuk pembiayaan ini, yang ideal untuk menguji produk baru, berkomunikasi tentang proyek mereka atau perkembangan pembiayaan yang tidak ditanggung oleh bank tradisional.

Crowdfunding properti/real estate memungkinkan misalnya untuk membiayai pengembangan properti selama periode sekitar 18 bulan. Crowdfunding juga dapat membantu membiayai transisi energi.

Peraturan

Di Indonesia, kegiatan ini tunduk pada peraturan perbankan dan keuangan tetapi mungkin tampak tidak cocok, karena merupakan bentuk pembiayaan baru, dalam persaingan langsung dengan bank.

Perlu dicatat bahwa transaksi dilakukan, sebagian besar waktu, dengan organisasi yang disetujui, yang menerima dana dalam akun yang dibuka khusus untuk panggilan untuk proyek, yang disimpan oleh penjaga akun, yang ini disebut “layanan pembayaran”. Peraturan kemudian akan bervariasi tergantung pada bentuk transaksi yang terlibat.